Anak Suka Tantrum? Berikut Pengertian Dan Cara Mengatasinya!

Anak Suka Tantrum? Berikut Pengertian Dan Cara Mengatasinya!

Saat anak Anda mengamuk, Anda mungkin merasa lelah dan frustrasi, tetapi tantrum biasanya tidak berbahaya. Tantrum adalah aspek umum dari perkembangan masa kanak-kanak untuk anak-anak, terutama anak kecil. Berikut penjelasan mengenai Pengertian Tantrum Dan Cara Mengatasinya jika terjadi pada anak Anda.

Tantrum Pada Umumnya

Amukan sering terjadi pada anak kecil, apakah mereka marah karena Anda memberitahu mereka bahwa mereka tidak bisa makan kue lagi atau karena mereka marah karena mereka tidak bisa pergi ke pantai pada hari yang dingin. Ketika balita dan anak-anak prasekolah berjuang untuk mengelola emosi mereka, mereka sering mengamuk secara dramatis.

Tantrum adalah upaya mereka untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Mereka mungkin menangis keras di toko kelontong dengan harapan Anda akan membelikan mereka permen agar mereka tetap tenang. Atau, mereka mungkin berteriak atau melemparkan diri ke depan Anda untuk memastikan Anda memahami betapa marahnya mereka. Kelaparan, kelelahan, dan penyakit adalah penyebab umum tantrum pada anak-anak. Amukan yang tidak nyaman secara fisik biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Amukan biasanya berakhir setelah beberapa menit, kemudian menjadi tenang dan kembali menjalani hari secara teratur. Meskipun hal ini dapat memperparah dan memalukan bagi orang tua (terutama jika terjadi di depan umum), hal itu biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Menurut penelitian, 70% anak-anak antara usia 18 dan 24 bulan mengalami tantrum. Jeritan dan erangan adalah ciri umum dari amukan anak-anak. Namun, hal ini tidak selalu hilang pada saat seorang anak mencapai usia dua tahun. Tantrum lebih sering terjadi pada anak-anak antara usia 3 dan 5 tahun dan terlihat pada sekitar 75% anak-anak prasekolah. 

Tantrum Yang Tidak Normal

Tantrum

Disisilain, tantrum adalah salah satu masalah yang bisa menjadi serius atau menjadi gejala dari masalah yang lebih dalam. Ketika peneliti mengamati anak-anak yang mengalami tantrum parah, mereka menemukan bahwa 52% dari mereka memiliki masalah perilaku atau emosi lain yang tidak terkait dengan tantrum.

Menurut penelitian, anak-anak yang sehat secara emosional mengalami lebih sedikit ledakan kekerasan. Mereka juga dapat pulih dari amukan secara lebih cepat. Sementara sebagian besar anak muda cenderung menunjukkan beberapa perilaku ini pada kesempatan tertentu, amukan yang mengandung perilaku ini secara teratur dapat menjadi perhatian:

  • Pukul orang lain
  • Benda-benda dilempar
  • Barang yang dirusak
  • Cedera yang ditimbulkan sendiri
  • Membenturkan kepala
  • Menggigit diri sendiri 
  • Menggigit orang lain 
  • Menahan nafas
  • Memukul tembok
  • Meludahi orang

Anak-anak yang paling sering mengamuk lebih mungkin memiliki masalah kesehatan mental yang mendasarinya, serta tingkat keparahan perilaku tantrum mereka. Panjangnya keinginan bisa menunjukkan masalah lain. Tantrum yang berlangsung lebih dari 25 menit bisa menandakan masalah yang lebih serius. Anak-anak yang merasa sulit untuk tenang setelah tantrum lebih cenderung memiliki masalah klinis, seperti masalah kesehatan mental atau kondisi perilaku.

Tantrum Dan Lambat Berbicara

Menurut penelitian, anak yang berbicara lebih lambat, lebih rentan untuk membuat ulah. Para peneliti menemukan bahwa bayi berusia 12 hingga 38 bulan yang berbicara lebih sedikit memiliki lebih banyak amukan yang lebih serius daripada mereka yang lebih banyak bicara.

Anak-anak yang tidak dapat mengekspresikan diri mereka secara verbal mungkin merasa terdorong untuk menunjukkan ketidakpuasan mereka kepada orang dewasa dengan membuat ulah. Tantrum dapat berkurang seiring dengan peningkatan keterampilan verbal mereka.

Depresi Dan Masalah Berperilaku

Amukan parah juga telah terbukti menjadi indikator kondisi kejiwaan yang mendasarinya. Anak-anak yang depresi lebih rentan terhadap perilaku melukai diri sendiri selama tantrum, seperti memukuli kepala atau menggigit diri sendiri. Mereka juga lebih cenderung memusuhi hal-hal tertentu dan orang lain.

Baca lainnya :   45 Nama Bayi Laki Laki Serta Arti Yang Bisa Jadi Inspirasi

Tantrum lebih sering terjadi pada anak-anak dengan gangguan perilaku yang mengganggu daripada teman sebayanya di sekolah atau taman kanak-kanak. Mereka juga membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih dari amukan.

Cara Mengatasi Tantrum

Cara Mengatasi Amukan Anak

Tantrum akan hilang seiring waktu saat anak Anda dewasa dan mempelajari keterampilan baru. Berikut adalah beberapa teknik yang paling efektif untuk mengatasi tantrum:

  1. Jangan memperhatikan mereka.

Anda bisa pergi begitu saja dan tidak mengatakan apa-apa jika anak Anda mengamuk di rumah. Ketika anak Anda menyadari bahwa amukan bukanlah cara yang baik untuk mendapatkan perhatian Anda, mereka mungkin terinspirasi untuk menemukan cara lain untuk berkomunikasi.

  1. Setelah selesai, perhatikan mereka.

Saat tantrum selesai, fokuskan kembali perhatian Anda pada anak. “wah, mama menghargai cara kamu memutuskan untuk mulai bermain dengan batu bata mu lagi,” salah satu contoh kata-kata yang dapat Anda sampaikan. 

  1. Jangan menyetujui tuntutan mereka.

Pastikan Anda tidak menuruti segala keinginan anak ketika tantrum. Jika tidak, anak Anda akan belajar bahwa menendang atau berteriak akan memberikan apa yang diinginkannya.

  1. Membawa anak keluar dari kerumunan.

Jika anak Anda mengamuk di tempat umum, Anda mungkin ingin membawanya keluar atau diam di dalam mobil untuk waktu yang tenang. Anda dapat melanjutkan aktivitas setelah mereka tenang.

  1. Berikan konsekuensi atas tindakan Anak yang tidak benar.

Jika anak Anda menjadi bermusuhan, ambil tindakan sekarang. Anda bisa berhenti dan berkata, “Jangan pukul,” lalu ambil mainan atau istirahatkan anak. Jelaskan bahwa tidak apa-apa untuk marah, tetapi tidak baik untuk menyakiti orang lain.

Mungkin akan ada saat-saat ketika Anda harus menuruti keinginan anak Anda dan itu menjadi pilihan yang tepat. Misalnya, seperti saat Anda berada di pesawat. Dalam keadaan seperti itu, Anda mungkin memutuskan untuk keluar dari jalan Anda untuk mengakhiri amukan anak (demi semua orang di sekitar Anda). Ini bisa termasuk memberi anak Anda minum (Anda tidak bisa menangis saat Anda minum) atau mengalihkan perhatiannya sebentar dengan sesuatu yang menyenangkan.

Mencegah Tantrum

Mencegah Tantrum

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu mencegah tantrum. Berikut beberapa cara untuk mengurangi tantrum:

  1. Ajarkan kata-kata emosional kepada Anak.

Alih-alih memberi tahu anak Anda, “Jangan menangis“, akui perasaannya dengan menyatakan, “Aku tahu kamu benar-benar marah sekarang.” Mereka mungkin dapat mengkomunikasikan perasaan mereka melalui latihan.

  1. Berikan saran tentang cara menghadapinya dengan cara yang sehat.

Ajari anak-anak strategi yang sehat untuk mengatasi kemarahan, seperti menarik napas dalam-dalam. Ingatlah bahwa mengajari anak-anak untuk “meninju bantal” atau menunjukkan agresi mereka bukanlah ide yang baik karena itu menyampaikan pesan bahwa memukul itu boleh saja.

  1. Keterampilan pemecahan masalah harus diajarkan.

Bantu anak Anda belajar bagaimana menghadapi masalah tanpa membuat ulah. Ajukan pertanyaan seperti, “Apa yang bisa kamu lakukan jika kamu marah pada kakakmu?” atau “Apa yang bisa Anda lakukan untuk menenangkan diri jika Anda kepanasan?

  1. Pastikan kebutuhan dasar anak Anda terpenuhi.

Anda harus menghindari membawa anak Anda ke supermarket saat ia lapar atau lelah. Alih-alih, jadwalkan kegiatan yang akan menguji kesabaran anak Anda pada saat-saat ketika mereka mungkin berada dalam kondisi terbaiknya.

Tantrum sebagian besar hanyalah fase yang akan berlalu. Disiplin yang konsisten dan pengajaran proaktif keterampilan baru kepada anak Anda dapat membantu. Konsultasikan dengan dokter anak Anda jika Anda khawatir tentang ledakan emosi anak Anda. Dokter anak Anda mungkin menyarankan Anda bekerja dengan profesional kesehatan mental untuk mengembangkan rencana untuk menangani perilaku tertentu.