Akankah Timur Tengah Selamat Eropa dari Mematikan Minyak Rusia?

Akankah Timur Tengah Selamat Eropa dari Mematikan Minyak Rusia?

Uni Eropa telah memutuskan untuk melarang impor minyak Rusia. Tindakan ini merupakan akibat dari sanksi yang dijatuhkan sebagai tanggapan atas invasi bersenjata Rusia ke Ukraina.

Sumber pendapatan utama Rusia adalah minyak. Kesulitannya adalah, setelah Amerika Serikat dan Arab Saudi, Rusia adalah produksi minyak mentah dunia terbesar ketiga.

Banyak negara Eropa bergantung pada pasokan minyak Rusia. Jerman, ekonomi terbesar UE, tidak terkecuali, karena bergantung pada Rusia untuk lebih dari setengah kebutuhan energinya.

Negara-negara Eropa lainnya, seperti Jerman, bergantung pada pasokan minyak Rusia. Tentu saja, mereka akan langka jika boikot diberlakukan.

Menurut Badan Energi Internasional (IEA), boikot akan menyebabkan kekurangan minyak mentah global hingga 2,2 juta barel per hari (bph).

Hampir setengah dari cadangan minyak dunia dipegang oleh negara-negara Timur Tengah. Akan tetapi, apakah negara-negara Timur Tengah akan menjadi penyelamat?

minyak rusia

Arab Saudi

Amena Bakr, kepala korespondensi OPEC di Energy Intelligence, mengatakan kedua negara menyumbang sebagian besar kapasitas cadangan minyak, yaitu sekitar 2,5 juta barel per hari.

Arab Saudi, di sisi lain, telah berulang kali menolak permintaan AS untuk memperluas produksi di atas batas yang dicapai dengan Rusia dan produsen non-OPEC lainnya.

Selain itu, Robin Mills, CEO Qamar Energy di Dubai, mengatakan adalah mungkin untuk mengalihkan pengiriman minyak dari Asia ke Eropa, tetapi itu akan menimbulkan biaya.

Selanjutnya, pembajakan pengiriman akan membahayakan kerjasama strategis yang muncul antara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab dengan China, pelanggan pertama.

Irak

Menurut Yousef Alshammari, CEO dan Kepala Riset Minyak di CMarkits London, Irak dapat menambah hingga 660.000 barel per hari ke produksi saat ini sekitar 4,34 juta barel per hari. Bagaimanapun, kapasitas produksi maksimum Irak adalah lebih dari 5 juta barel per hari.

Di sisi lain, Irak tidak memiliki infrastruktur untuk meningkatkan produksi minyak. Meskipun akan memakan waktu bertahun-tahun untuk membangun infrastruktur yang diperlukan dan memberikan hasilnya.

Libya

Libya menghasilkan sejumlah besar minyak. Namun, karena kesulitan politik yang terus berlanjut, cadangan minyak Libya sering terputus. Perusahaan Minyak Nasional Libya (NOC) melaporkan pada akhir April bahwa blokade ladang minyak utama dan terminal ekspor oleh organisasi yang menentang kebijakan politik telah merugikan negara lebih dari 550.000 barel per hari produksi minyak. Dalam baku tembak, kilang minyak rusak.

Awal bulan ini, NOC menarik force majeure di terminal minyak. Distraksi, di sisi lain, tetap ada dan merupakan sumber kecemasan yang hebat.

Iran

Memang, Iran lebih siap untuk meningkatkan pasokan minyak ke pasar. Namun, sanksi AS terhadap Iran tetap berlaku. Kedua negara belum mencapai kesepakatan tentang senjata nuklir.

Analis memperkirakan bahwa jika sanksi AS dilonggarkan, Iran dapat berkontribusi hingga 1,2 juta barel per hari. Pada pertengahan Februari, perusahaan data Kpler memperkirakan bahwa Iran memiliki 100 juta barel dalam deposit mengambang, menyiratkan itu bisa menambah 1 juta barel per hari, atau 1% dari pasokan global, selama tiga bulan ke depan.

Negara Di Luar Kawasan

Nigeria dan Venezuela, dua negara non-Timur Tengah dengan potensi kapasitas cadangan, juga dalam bahaya.

Dengan premis ini, Alshammari percaya bahwa larangan Uni Eropa atas impor minyak Rusia akan mempengaruhi perekonomian dunia. Satu-satunya pilihan bagi Eropa adalah mengandalkan minyak Amerika.

Bahkan jika Amerika Serikat meningkatkan produksi, stok mereka tidak akan cukup untuk memenuhi kebutuhan Eropa. Selain itu, minyak yang diproduksi di Amerika Serikat cukup ringan, sehingga tidak cocok untuk pasar Eropa, yang menghasilkan lebih banyak solar.

Demikianlah penjelasan mengenai Akankah Timur Tengah Selamat Eropa dari Mematikan Minyak Rusia?. Dengan adanya kondisi ini, dipastikan pasokan minyak dunia akan mengalami penurunan.